Saturday, 13 September 2008

Satu Hari Tanpa Teeettt....

Teeeettttt.. Teeetttt... tentu warga Jakarta sudah familiar dengan suara yang satu ini, ntah itu lagi sedang berAC di dalam mobil mewah or berAC (di sini maksudnya 'Angin Cepoi2' .red) di atas motor, ato bagi yang blum punya kendaraan pribadi, biasanya menikmati suara ini di dalam angkot, bajaj, bemo, ojeg, dll, ato yang mau hemat BBM, pas sedang jalan kaki, warung2 kecil penjual minuman dingin, mbak2 or encik2 penjaga toko, pokoknya sapa aja deh, pasti sudah akrab dengan suara ini.

Pusssiiinnnngggg, apa lagi di lampu merah, walah2, jika kita menanyakan ke anak kecil, "Dek, klo lampu lalu lintas menyala warna kuning artinya apa ya? Coba klo jawabannya begini, "Artinya memencet klakson sekeras-kerasnya, kak" Nah loh... bingung ga sih. Pernah satu kali pas saya sedang di perempatan lampu merah, dan posisinya terdepan, eh pas lampu berubah kuning mendadak bapak2 di sebelah saya membunyikan klakson, heran ga sih, padahal apa yang mesti diklakson wong kita berada di depan, weleh weleh..

Klo lagi macet2 panas, di tambah lagi bunyi klakson yang ga ada habis2nya, membuat kepala rasa mau pecah, pernah juga saya menyaksikan sebuah BUSWAY yang mau lewat perempatan juga membunyikan klakson dari jauh, dengan kata lainnya maksudnya, MINGGIR GUE MAU LEWAT NIH, awas gue tabrak tar loe..

Beberapa situasi yang biasanya membuat orang memencet klakson:
1. Pas di depan ada gerobak sampah + tukangnya yang uda keringetan (bukannya dibantuin).
2. Pas di depan ada pejalan kaki, wong pdhal tuh orang uda jalan di trotoar, eh pengendara motor aja yang bego, pake acara mengklakson.
3. Pas macet, uda tau macet, pake klakson pula, gmn mau jalan, sampe itu klakson serak jg yang namanya macet ya macet.
4. Pas mobil mau puter balik, nah ini pasti di klakson pula, wong ga usa diklakson, klo uda selesai muter, ya bisa jalan lagi.
5. Pas ada yang nyebrang jalan.
6. de el el..

Mengapa sekarang ini begitu mudah kita menjadi marah dan sangat tidak sabaran, apa emang di Jakarta ini sudah begitu susah untuk bertahan hidup dan mencari uang, tuntutan ekonomi ka??

Dari pada pusing, mending tidur, 'tul ga pak? Capek deh, andaikan Jakarta bisa indah dan nyaman.

2 comments:

Caroline Sutrisno said...

satu hari tanpa teett... kayaknya ga mungkin terjadi di jakarta, secara angkot, mikrolet dan bisa pada ngetem sesuka udel mereka jadi tetep aja... teeettt...

nah, klo ga mo tettt mending tidur aja keik si bapak ono... hehehe... :P

Hannie's Blog said...

iya, setuju 10000%, yang bikin tambah puyeng emang para angkot, mana suka ngerem mendadak gitu, ckckck..

hanya berandai aja, Jakarta menjadi kota idaman bagi kita semua... :)