Thursday, 7 August 2008

My 1st Cobek'an

Ga nyangka jg saya akhirnya beli Cobek'an. Pada tau ga apa itu Cobek'an?! Bukan sobekan kertas ya (JAYUUUSS.red), itu loh batu yang biasanya buat nguleg atau numbuk bumbu. Cobek'an alias Uleg'an ternyata penting juga ya di dalam dunia masak memasak.

Berawal baca resep2 di tabloid Aura -nya temen kantor (makasih ya ci, setiap minggu dapet bacaan gratis hahahah...), nah di tabloid itu ada resep NASI KUNING, berhubung emang uda lama pengen masak nasi kuning pas dapet resepnya langsung deh dihapalin (tapi sekarang kayaknya uda lupa lagi), salah satu bumbu yang diperlukan adalah kunyit yang sudah dihaluskan, dan lagi2 berhubung saya ini ga punya Cobek'an di rumah, maka mulailah Ruang Konsultasi dengan MY MASTER (guru masak), apa kunyit yang sudah dihaluskan bisa diganti dengan BUBUK KUNYIT??!, ternyata menurut pengakuan MY MASTER, rasa bubuk kunyit itu berbeda dengan kunyit yang sudah dihaluskan, lebih enak pake kunyit asli, dan disarankanlah untuk membeli COBEK'AN (investasi seumur hidup).... Ruang Konsultasi ditutup...
Sekarang mulailah Petualangan Membeli Cobek'an...
Menurut pengalaman MY MASTER, beliau pernah membeli Cobek'an di PANCORAN glodok (Petak 9), dan Cobek'an tersebut memiliki kualitas yang bagus dengan harga TERJANGKAU (terjangkau cukup penting di sini, hahahaaaa). Yah sudah pas hari Sabtu saya berencana membeli tuh Cobek'an bermodalkan peta yang digambar sendiri oleh MY MASTER, klo bole jujur sih itu peta lebih mirip gambar benang kusut, GUBRAAAKKK, gpp dengan sedikit insting, saya yakin bisa menemukan tuh Cobek'an.

Setelah muter2 membeli keperluan lain (masih di sekitar glodok), sampailah ke tujuan akhir, yaitu membeli Cobek'an karena klo beli Cobek'an dulu, berat BOOO. Dengan peta di tangan kiri, karena tangan kanan memegang belanjaan, saya menyusuri jalan Pancoran. Hampir saja saya nyasar. Begini ceritanya, di peta saya harus mengambil belokan yang ada jembatan melengkung, dan T E R N Y A T A di Pancoran ini hampir semua jembatan bentuknya melengkung, yah mau gimana lagi, terpaksa mengandalkan CLUE kedua, yaitu tuh jembatan deket tukang jual kerang, nah loh, yang jual kerang juga banyak, jadi PUYENG dah... Saya jalan aja terus, berharap insting saya menemukan belokan yang dimaksud, sepanjang jalan tercium bau amiisss (mgkn dari kerang yang dijual), dan tanpa saya sadari bau amisnya ilang, Wah Wah, kayaknya saya kelewatan nih, yah puter balik deh, masih dengan wajah kebingungan... Tuing Tuing.. Cring untung saya teringat CLUE ketiga, selain deket jual kerang, itu belokan juga deket tukang jual kodok, naaah klo yang ini, sepanjang jalan saya hanya menemukan 1 penjual, jadi terang deh...

Akhirnya lega deh, setelah menemukan belokan yang dimaksud tuh TOKO COBEK'an uda ga jauh lagi, daaannn... KETEMUUU, senangnya piuh. Toko tsb ternyata lengkap juga ya, Cobek'an yang tersedia beraneka ukuran, dari yang kecil sampe yang besar, tinggal pilih deh. Pilihan saya jatuh ke Cobekan'an yang ukurannya kecil tapi ga terlalu kecil, kira2 untuk ukuran lingkaran dalamnya sekitar 15cm, harganya DUA PULUH ENAM RIBU RUPIAH (gimana Ibu-ibu, apakah kemahalan??!)

Berakhir sudah My 1st Cobek'an.. Klo sempet saya akan tampilkan foto My 1st Cobek'an ini ya...
Dan ditunggu ya resep yang menggunakan Cobek'an ini...

2 comments:

Joko Nurjadi said...

ini memang cobekan sakti, buktinya biasanya nasgor kuning masakan honey rasanya k****g enak, sekarang rasanya uenaakk banget.. hahaha hihihi

Hannie's Blog said...

hahaha...
bisa aja, jgn dipublish donk, kan malu...