Friday, 7 November 2008

Kenakalan Masa Kecil

sssstt... mohon jgn disebar luaskan tindak kriminal ini, hohoho...Td sewaktu bosen di kantor, sy ngobrol2 ama tetangga semeja di kantor, uda cerita panjang lebar yang ga jelas pangkal ujungnya, eheheh terdamparlah kita ke masa lalu, yang ga malunya buka aib sendiri, hehehe...

Begini, Kenakalan pertama sy kira2 waktu itu sy SD, kelas berapa sih uda ga inget. Waktu itu sy masih tinggal di Argamakmur (Bengkulu Utara, prop. Bengkulu), hanya kota kecil sih, dimana sy menghabiskan hampir seluruh masa kecil di sana, dari bayi ampe SMP. Zaman itu masih ada warung yang jualin lotere buat anak2, yang masih sy inget sih ada 2 (dua macem), yang pertama itu lotere balon, balon nya ga seperti balon sekarang yang bentuknya kayak kantong dari karet, tapi ini bentuknya cairan kental yang klo kering baru seperti karet, nah klo mau niup mesti pake pake sedotan kecil sebesar korek api trus cairan balon ini dimasukin ke dalam tube2 kecil2 dan di tempel di selembar karton dimana di belakang tube ini ada nomer, nomer inilah yang menunjukan hadiah yang kita dapatkan. Nah bentuk lotere yang kedua, hanya berbeda sedikit, di selembar karton yang lebar ditempelin kotak2 kecil kurang lebih setengah ukuran kotak korek api, trus di dalam kotak kecil tsb terdapat permen 2bh (yang seinget saya rasanya ga enak, cmn manis2 gitu), dan selembar kertas, nah di kertas ini ada nomer juga, yang juga menunjukan hadiah yang kita dapet.

Kenakalan berawal dari lotere jenis kedua ini. Yang jd otak kriminal nya adalah Koko, sy hanya menjadi pelaksana. Ternyata Koko kecil ini uda jenius (walau terkesan agak2 licik juga sih). Kertas kosong (yang berarti ga dapet hadiah) bisa kita sulap menjadi "Beruntung", hahah... Kertas kosong yang kita dapet ga langsung kita buang, melainkan dimanfaatkan untuk menulis sendiri nomer hadiah yang diinginkan. Caranya pun original hasil pemikiran Koko, dulu sih ga kenal apa itu komputer dan printer, jd ga mgkn cetak nomernya pake printer, nah klo gitu gmn caranya, cukup sederhana saja, siapkan selembar plastik dan spidol kecil hitam, tulis di atas plastik nomer yang diinginkan, jangan lupa nomer yang ditulis harus terbalik, trus tempelkan di atas kertas kosong td, jd deh.. (kenapa tidak langsung ditulis di kertas, ini untuk memberikan kesan bahwa nomer tercetak). Hahaha.. Pinter kan?! Waktu beroperasi, jg sangat gampang, kertas yang uda disiapkan td dilipat kecil, trus ditaruh di sela2 jari, trus sy beli lotere seperti biasa, tapi tentu saja kertas yang dikasih liat ke Ibu penjualnya kertas yang sudah disiapkan, alhasil sy mendapat hadiah, dan misi pertama uda selesai (loh emang ada misi kedua?! ), hehehe.. misi kedua adalah sy harus bisa mengingat nomer berapa yang manjadi inceran kita berikutnya, nantinya akan sy sampaikan ke koko. Licik banget yaaa.

Kenakalan kedua, kira2 SMP la, waktu itu uda kongkalikong ama sohib (wah ini kriminalitas terencana bo), lokasi sih di pasar tradisional (klo ga salah namanya pasar Purwodadi, tapi bukan di Jawa loh, masih di Argamakmur), hasilnya segenggam penuh "Kucing-kucingan" (itu loh keong2 kecil yang biasanya buat main bola bekel), hahaha..

Sekian dulu deh ceritanya, jd pengen tertawa mulu nich. Kira2 temen2 juga punya cerita seperti ini ga ya, mau sama2 buka aib, hahahhahaha...

(sumber: tulisan lama dari http://hanniehendra.blogspot.com)

4 comments:

tamsil said...

wahh ..ternyata mbak hanny nakal juga yaa?

Hannie's Blog said...

hihihiiii jadi malu

elmo said...

hihihii..ternyata... oh ternyata..nakal juga :D

Hannie's Blog said...

wah wah maluuuu, ternyata banyak jg yang ngebaca, tp emang diantara temen2 ga pernah ngelakuin hal serupa ya??!